NAJIS (نجس)

Pengertian Najis

  • Najis dalam fiqih Islam adalah kotoran yang wajib dijauhi dan dibersihkan jika mengenai badan, pakaian, dan tempat ibadah seorang muslim.
  • Yang dimaksud adalah kotoran yang menghalangi kesempurnaan ibadah, bukan kotoran secara umum.

* Najis hakiki (darah, air seni, tinja, dll) diklasifikasikan menjadi berat (مغلظة), biasa (متوسطة), dan ringan (مخففة). Sedangkan najis hukmi hanyalah pemberian sifat najis (junub, buang angin, dll.).

Najis yang dilegitimasi 4 mazhab

  • Babi; secara keseluruhannya.
  • Darah manusia selain syahid, darah hewan darat yang memancar saat disembelih.
  • Segala kotoran yang keluar dari 2 jalan kotoran manusia.
  • Khamr.
  • Muntah manusia (yang sudah lama dalam perut).
  • Nanah (jumlah banyak).
  • Bangkai hewan darat yang darahnya mengalir.

Najis yang masih menjadi silang pendapat

  • Anjing.
    • Hanafi: hanya mulut dan air liur.
    • Maliki: seluruhnya tidak najis, pencucian hanya ta’abbud.
    • Syafi’i dan Hambali: anjing sama dengan babi.
  • Bangkai hewan air dan serangga yang tidak mengalir darahnya.
  • Kulit bangkai.
    • Maliki dan Hambali: seluruhnya najis.
    • Syafi’i dan Hanafi: suci jika disamak.
  • Kencing bayi yang hanya mengkonsumsi ASI.
  • Kotoran hewan yang halal.
  • Air mani (sperma).
    • Hanafi dan Maliki: sperma hewan dan manusia najis.
    • Hambali: semua sperma tidak najis.
    • Syafi’i: semua sperma tidak najis kecuali sperma anjing dan babi.

Istilah Membersihkan Najis

  1. Ghuslun (غسل): menyiram, menggosok, memeras, membilas
  2. Rossun (رس) / Nadhun (نض): menyiram
  3. Farkun (فرك): mengerik
  4. Mashun (مص): menyeka dengan tangan yang basah
  5. Dabghun (دبغ) / Dibagh (دباغ): menyamak
  6. Iraqatun (عراقة): menyiram air pada tanah bernajis